Articles

Wimar Witoelar dan Nutrisi Demokrasi

https://nasional.kompas.com/read/2021/05/20/15501101/wimar-witoe
03 June 2021

PADA Rabu (19/5/2021) pukul 08.56 di usia 75 tahun, Wimar Witoelar wafat di Rumah Sakit Pondok Indah Jakarta. Figur cerdas, kritis dan santun yang memperjuangkan demokrasi tanpa slogan telah tiada.

 

Lelaki kelahiran Padalarang Bandung merupakan sosok multi tasking profesi. Penulis, dosen, pemandu acara bincang-bincang legendaris Perspektif dan konsultan komunikasi. Terakhir, mengabdi pada republik selaku Juru Bicara Presiden Era Presiden Abdurahman Wahid (Gusdur).

 

Saya termasuk yang beruntung pernah dekat dengan Wimar khususnya semasa mahasiswa. Sebab, untuk kali pertama, saya diundang Wimar di program bincang-bincang Perspektif yang tayang pada stasiun televisi SCTV 17 Juni 1995.

 

Itupun asalnya dari surat menyurat saya pada program Perspektif. Bagi saya, Wimar sosok berkesan.

 

Menjadikan saya narasumber mewakili mahasiswa padahal saya bukan siapa siapa. Bukan tokoh pergerakan. Apalagi bukan pemikir. Mahasiswa kutu buku biasa. Namun, justru karena saya orang biasa, Wimar tertarik mengundang kegiatan bincang tersebut.

 

Zaman itu, di tahun 1995, ketika Orde Baru (Orba) dengan kuat dan keras, tidak lazim televisi berani membuat acara talk show mengkritisi kebijakan pemerintah.

 

Saat itu, diskusi di televisi sudah dipastikan searah. Pejabat diundang bicara. Narasumber sudah diarahkan. Dan ada segenap list tabu ditanyakan dalam diskusi. Namun, acara Perspektif Wimar berbeda.

Print article only

0 Comments:

« Home